Semasa

Konon Dtg Rumah Nak Ambil Barang, Lelaki GiIa Talak ‘Ter0goI’ Bekas lsteri Sebab Nak Rujuk

Konon Datang Rumah Ambil Barang

Sekadar gambar hiasan

Tidak dinafikan setiap pasangan yang sudah membina ‘masjid’ sudah pastinya mengharapkan perhubungan tersebut berkekalan buat selama-lamanya.

Namun, sebagai hambaNya kita perlu akur dan reda dengan setiap ketentuan yang telah ditetapkan oleh Allah S.W.T.

Ia selaras dengan rukun Iman keenam iaitu beriman kepada Qada’ dan Qadar.

Apa yang lebih mengejutkan, apabila wanita ini mendakwa dirinya sering dipukul dan dimaki berkali-kali oleh suaminya.

“Mereka kerap bergaduh hinggalah suaminya melafazkan lafaz cerai.

Perceraian mereka disabitkan sah oleh mahkamah dan dia beriddah di rumahnya bersama anak-anak. Suaminya pula tinggal berasingan.

Kemudian, dalam tempoh dia haid kali ketiga, suaminya datang ke rumah sewaktu anak-anak di sekolah.

Terkejut dia. Katanya nak ambil barang dalam bilik konon tertinggal. Dia benarkan untuk masuk, sebab itu suaminya.”

Namun, apa yang tidak disangka-sangka apabila suaminya bertindak menutup pintu rumah.

Konon Datang Rumah Ambil Barang

Sekadar gambar hiasan

Bayangkan betapa sedihnya wanita ini mengenangkan nasib yang menimpa dirinya.

Namun, terdapat kes di mana sesetengah isteri enggan dan tidak bersetuju untuk merujuk dengan bekas suaminya.

“Ada macam-macam sebab. Tapi, yang paling pasti sebabnya sudah tidak ada hati dan perasaan pada suami.

Ini bermakna, seorang isteri yang enggan atau tidak meredai untuk rujuk, maka tidaklah boleh diperintahkan atau dipaksa semula untuk kembali kepada isteri.

Sebaliknya, mahkamah akan perintahkan untuk dibawa kepada proses Jawatankuasa Pendamai dan akan melalui proses Hakam.

Jika, proses membaik pulih rumahtangga itu tak berjaya, maka, kekallah isteri yang ditalak itu dengan status cerainya.”

Konon Datang Rumah Ambil Barang

Sekadar gambar hiasan

Pada masa yang sama, peguam Fahmi Ramli turut menjelaskan keadaan di mana seorang suami yang berhasrat untuk merujuk semula dengan bekas isterinya walaupun tidak mendapat persetujuan.

“Kalau suami lafaz rujuk dalam keadaan isteri sedang beriddah rajie, tetapi isteri mengingkarinya, maka perkataan yang diterima adalah perkataan suami.

Ini kerana dia yang memiliki hak rujuk sebagaimana haknya untuk melafazkan talak.

Kalau suami berkata dia ada melafazkan lafaz rujuk kepada isteri sedangkan tempoh eddah telah tamat, maka, perkataan yang akan dipegang adalah keterangan isteri.

Kalau isteri berkata tidak ada lafaz dan tiada saksi yang dengar, maka tidak wujud lafaz tersebut kerana ia sudah tidak lagi menjadi hak suami.”

Sumber: Fahmi Ramli

Leave a Reply

Your email address will not be published.