Semasa

Orang Mengata KuIit Ank Aku GeIap, Sampai Lama² Aku jd Benci Kat Ank Sndiri

Assalamualaikum semua. Terima kasih sudi baca luahan ku. Harap para pembaca dapat bantu berikan nasihat yang berguna untuk masalah yang aku akan cerita kan ni.

Nama ku Farah. Aku ialah seorang isteri dan mak kepada dua orang putera.

Sebelum ni aku bekerja sebagai pensyarah tetapi berhenti setelah melahirkan anak kedua ku. Penat nak pjj dengan suami aku.

Yelah macam mana aku nak handle kerja dengan handle dua orang anak lagi. Jadi aku ambil keputusan untuk berhenti dan pindah duduk bersama dengan suami ku.

Anak ku yang sulung berumur 3 tahun dan yang kedua berumur 6 bulan. Sebelum aku teruskan penceritaan, aku cerita dulu punca masalah yang aku hadap sekarang ni.

Sewaktu aku mengandungkan anak sulung ku, aku banyak makan hati berulamkan jantung dengan perangai ‘anak mak’ suami ku. Aku tak nak cerita lebih hal tu aku terus skip part delivery.

Aku beranak tanpa ditemani suami. Hanya mak dan ayah aku yang temankan aku dari mula masuk hospital sampai la aku melahirkan anak sulung ku.

Terima kasih mak dan ayah sanggup susah payah kehulu kehilir temankan farah. Suami ku sibuk bekerja dan tidak dapat pulang.

Keluarga mertua ku langsung tidak datang menjenguk. Dalam tempoh berpantang, aku selalu juga hantar gambar anak ku di dalam whatsapp group keluarga mertua ku.

Tapi selalunya aku akan dapat response yang kulit anak aku gelap. Atau anak ku muka ikut ayah mertua ku.

Atau muka adik ipar ku. Atau muka suami ku. Langsung tak ada sedikit yang ikut muka aku.

Aku taktau la orang lain fikir ni hal kecil tapi aku mula makan hati. Aku jadi benci dengan anak aku kerana dia langsung tak ada ikut muka aku.

Dalam tempoh berpantang aku jadi stress. Aku sekadar jadi tempat melahirkan anak ku sahaja.

Rasa kosong bila lihat anak aku. Susu aku makin berkurang. Aku cuma mampu susukan anak aku selama sebulan sahaja.

Aku cuba lawan perasaan benci terhadap anak aku. Lama kelamaan aku makin sayang dengan anak aku.

Tapi kata kata kulit anak aku gelap, muka langsung tak ikut muka aku masih ada berkicauan tapi aku buat buat tak dengar.

Aku ada suarakan hal ni pada suami aku tolong jangan bagi orang lain cakap macam ni pasal anak aku. Aku takut aku benci balik anak aku.

Suami aku buat tak tahu malah dimarahnya aku lagi. Kata apa salahnya kalau anak aku ikut muka keluarga dia tak ikut muka aku. Banyak kali juga kami bergaduh hal ni.

Aku mula terima yang anak aku tak ikut muka aku langsung dan secara jujurnya aku memang tak ada masalah.

Jadi masalah bila aku terpaksa dengar benda ni berulang ulang kali selama 3 tahun.

Anak sulung ku kian membesar dan dia banyak menghabiskan masa dengan keluarga mertua ku. Setiap minggu aku akan disuruh hantar anak sulung ku ke rumah mertua ku.

Perangai anak aku langsung tak boleh ditegur dan perangainya banyak mengikut keluarga mertua aku.

Aku jadi benci marah. Aku tahan diri dari pukul anak aku tapi bila dah penat bekerja aku terlepas juga pukul dia.

Kadang kadang aku menangis tengok muka anak aku bila dia tidur. Kesian kenapa dia dikurniakan mak macam aku.

3 tahun berlalu aku dikurniakan anak kedua ku. Kali ni aku ambil keputusan untuk ajak suami ku pindah jauh dari rumah mertua ku. Suami ku setuju.

Kami jadi lebih gembira dan alhamdulillah kami langsung tidak bergaduh. Berbeza bila kami duduk dekat dengan mertua. Setiap hari ada sahaja aku tak puas hati.

Setiap hari ada saja muka keluarga mertua ku di rumah aku. Weekend pula kena pergi rumah mereka.

Sama seperti dahulu, aku selalu hantar gambar anak anak aku dalam whatsapp group mertua ku. Aku jadi pelik.

Mereka tak akan puji anak kedua ku. Mereka akan puji anak sulung ku sahaja. Comel hensem dan segalanya yang baik baik.

Untuk pengetahuan semua, anak kedua ku banyak ikut muka ku. Selalunya orang akan lebih puji anak kedua ku putih comel dan sebagainya.

Aku cuba nak abaikan tapi makin lama makin terserlah perangai mereka yang seakan mengenepikan anak kedua ku.

Anak sulung ku pula makin lama perangainya memang ikut keluarga mertua ku. Perangai apa aku tak nak bagitahu. Senang cerita perangai dia opposite dari perangai ku.

Setiap hari anak aku akan minta nak balik rumah mertua ku. Macam macam aku belikan untuk dia. Apa yang dia nak terus aku belikan. Tapi masih dia nak balik rumah mertua aku.

Aku makin benci dengan dia. Kalau cium dan peluk anak sulung ku pun sekadar cium dan peluk langsung tiada perasaan kasih dan sayang. Berbeza bila aku cium dan peluk anak kedua ku.

Aku tidak mahu perasaan ni berlarutan. Aku tidak mahu jadi mak yang benci dengan anak dia sendiri. Para pembaca sekalian, tolong bantu aku hilangkan rasa benci ni.

Cik Rose: Kau ni meroyan beranak kot. Dah la pilih kasih. Mak macam kau la nanti anak buat confession kat sini pulak. Luah mak pilih kasih sejak dia kecik.

Hanya kerana warna kulit dan oaras rupa kau pilih kasih.

Tak nak anak hitam jgn la kawen dgn org hitam.

Tak nak muka suami kau.. Kau kawen la dgn org muka lebih kurang mcm kau jer.

Allah baru uji anak hitam dan muka tak sama mcm kau pun dah gelabah benci dan pukul budak tu.

Tak paham la aku mak mcm ni. Padahal bawa bdk tu 9 bln dan beranak bdk tu.

“Perangai anak aku langsung tak boleh ditegur dan perangainya banyak mengikut keluarga mertua aku.

Aku jadi benci marah. Aku tahan diri dari pukul anak aku tapi bila dah penat bekerja aku terlepas juga pukul dia.”.

Budak tu baru 3 tahun kau label dia ikut perangai keluarga mentua. Perangai kau lgi teruk dr dorang sbenarnya.

Elok kau buat rawatan psikiatri la. Kalau kau kategori normal elok kau lempang diri sndiri.

Nabila: Kenapa nak benci anak? Sebab muka gelap, x ikut muka comel awak?

Jangan duk hantar gambar kt group keluarga sana, left je group atau jadi silent reader.

Muka gelap ke, peel lain macam ke, kalau kita as mak jaga, didik, insyaallah ikut acuan kita, doa kita, doa seorang mak sangat mukjizab, insyaallah Allah swt bantu.

Buat hal sendiri.sayang dan asuh je anak-anak je sama rata.

Awak try join group parenting kt fb, ada yg bagus2, insyaallah awak akan jelas kt situ,

Good luck, jangan fikir negatif, jangan duk banding macam tu.anak-anak kecil lagi tu. Boleh dibentuk awal. Moga dipermudahkan urusan awak.

Soleha: Tt sebenarnya nak bgtahu yg dia seakan dipulaukan sepanjang duduk dekat dgn mertua. Memang ada je jenis family pasangan yg mcmtu.

CTH, Klu muka ikut keluarga suami akan sentiasa disayang2 budak tu dipuji2 ikut muka family mereka tanpa dikaitkan dgn insan yg melahirkan.

Klu muka ikut keluarga isteri layanan biasa2 je kdg mcm tak dilayan pun ada.

Peel org mcm ni mmg wujud bila menantu “dianggap org luar” n apa yg tersama pada menantu akan dipulaukan. This is real.

Hasni: Dik, anak tu anugerah. Tak kiralah macam mana rupanya. Allah bagi apa yang adik rasa tu sebagai ujian je.

Toksah nak ‘belek tenung repeat on infinite loop’ sangat apa yang org cakap pasal kita / anak kita / apa saje lah.

Anak untuk disayangi, dididik, disyukuri, bukan untuk dibanding2kan ikut apa orang cakap.

Dan kalau tak setuju, cakap. Takyah nak mengikut je apa orang lain nak dgn anak sendiri. Kesudahannya kita nak didik anak ikut acuan sape??

Puteri: Nafikan sahaja kata muka tu ikut sebelah sana…contoh kalau ada yg kata sama, sis katalah…

Tgk hidung abg…sama mama lah…atau bibir dll yg kalau ditengok betul2 ada iras …

Kalau pun xd iras, lama2 ada iras kita sebab doa kita…selamat mencuba…lagi 1, tak perlu post gambar kalau dah tau respon tu menyakitkan diri sendiri..

Kalau tak juga, left je group n unfriend trus…fokus pada diri dan keluarga sendiri…kepala pun ringan…

– Farah (Bukan nama sebenar) via IUMC

Leave a Reply

Your email address will not be published.